4 Penyakit Ini Diprediksi Bakal Mewabah di Tahun 2016

4 Penyakit Ini Diprediksi Bakal Mewabah di Tahun 2016

Campak, TBC, Gondok, adalah tipe penyakit yg tidak jarang diidap orang berpuluh-puluh thn silam. Namun tahukah Kamu bahwa penyakit ‘jadul’ ini berpotensi kembali mewabah pada 2016 ini?

Seperti dilansir page health.com, berikut empat penyakit yg diperkirakan dapat kembali muncul di th 2016 ini.

Baca juga : Tiup Terompet Berbahaya Bagi Kesehatan

1. Penyakit gondok

Pembengkakan kepada kelenjar tiroid ini kerap dialami anak-anak & dewasa. Sejak hadirnya vaksin, jumlah penderita gondok juga menurun drastis. Namun pada 2015 lalu, Departemen Kesehatan Amerika Serikat melaporkan 688 kasus gondok.

Gejala yg muncul waktu menderita gondok antara lain, demam, nyeri otot, sakit kepala, kelelahan, hilang nafsu makan yg diikuti pembengkakan di bidang tenggorokan. Tak ada pengobatan, tapi rata-rata orang sembuh dalam beberapa pekan.

Satu-satunya cara buat mencegah penyakit gondok yaitu dgn memperoleh vaksin MMR (measles-mumps-rubella). Dosis penguat sering dianjurkan sewaktu wabah.

2. Campak

Seperti gondok, campak sempat jadi wabah di bermacam negeri, termasuk juga Amerika Serikat. Diperkirakan 400-500 penduduk AS meninggal lantaran wabah campak sebelum ditemukannya vaksin.

Geliat kasus campak kembali menyerang, disaat dilaporkan adanya 667 kasus campak pada 2014 & 189 kasus pada 2015. Virus campak benar-benar bakal tersebar lewat batuk, bersin dari orang yg terinfeksi campak.

Gejala yg mesti diwaspadai dari campak antara lain demam, batuk, pilek, mata merah, & ruam di semua sektor badan. Komplikasi sanggup berupa diare & infeksi telinga, & dalam kasus yg jarang berlangsung, pneumonia yg mampu mengintimidasi jiwa. Para ahli menyarankan tiap-tiap anak buat dikasih vaksin campak yang merupakan aksi pencegahan yg paling efektif.

3. Tuberkulosis

Penyakit yg bakterinya ditemukan sejak 1882 ini sekarang dilaporkan menunjukkan tanda-tanda kebangkitan. Pada 2014 dilaporkan terdapat 9421 kasus kematian di Amerika Serikat yg menyebabkan 555 kematian.

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis yg menyerang paru-paru. Infeksi ini tersebar lewat udara saat orang yg terinfeksi mengalami batuk, bersin atau berkata bersama orang lain.

Gejala TB yg mesti diwaspadai antara lain batuk yg terjadi tiga pekan atau lebih, dahak berdarah, kelelahan, demam & penurunan berat tubuh.

Berita baiknya yaitu TB bisa disembuhkan dgn pengobatan, walau sekian banyak antibiotik yg tidak sama mesti dimakan lebih dari 6 hingga 12 bln. Biar aman dari risiko TB, hindari kontak bersama penderita.

4. Demam berdarah

Dilupakan selama beberapa abad terakhir sesudah munculnya antibiotik, infeksi virus ini kembali menyerang warga Amerika & berbagai negara yang lain.

Para peneliti baru-baru ini melacak adanya bisa saja wabah DBD di Asia, dgn lebih dari 5.000 kasus sewaktu lima thn terakhir di Hong Kong & 100.000 kasus di Cina selagi setahun belakangan.

Demam berdarah rata-rata menimpa anak-anak umur 5 hingga 12 thn yg ditandai dgn demam, sakit tenggorokan, sakit kepala, mual, & ruam kulit. Para peneliti memprediksi wabah DBD yg bisa jadi mengulang histori berpuluh-puluh th silam berhubungan bersama resistensi antibiotik.

Untuk tetap terlindungi dari risiko DBD, maka mutlak buat menjaga kebersihan diri & lingkungan, pun mencari pengobatan sesudah sekian banyak gejala kelihatan.

Facebook Comments